Oleh: Badriyah Fayumi

Nishfu Sya’ban kali ini beda dari biasanya. Tidak ada kumpul-kumpul  yang meramaikan Maghrib hingga Isya’ dengan Yasinan dan doa bersama. Tapi suasana prihatin, rasa sepi dan pilihan menepi biasanya lebih menajamkan mata hati.

Kitab ماذا في شعبان karya Syaikh Al Maliki al Makki al-Husaini mungkin bisa kita baca menemani perjalanan spiritual kita di bulan Sya’ban dan malam Nishfu Sya’ban ini. Dalam kitab ini dijelaskan bahwa di bulan Sya’ban ini ada beberapa peristiwa penting dan keistimewaan-keistimewaan selain malam Nishfu Sya’ban.

Pertama, di bulan Sya’ban terjadi pemindahan arah kiblat dari Baitul Maqdis ke (arah semula) Masjidil Haram sesuai permohonan Nabi Muhammad saw. (Qs. al-Baqarah ayat 144 dan adh-Dhuha ayat 5). Kedua, Sya’ban adalah bulan shalawat Nabi, karena pada bulan inilah ayat yang memerintahkan shalawat turun (Qs al Ahzab ayat 56). Lantaran banyak bershalawat sangat dianjurkan di bulan ini, maka banyak yg menyebut Sya’ban adalah Syahrun Nabi.

Ketiga, Sya’ban adalah bulan puasa Sunnah. Banyak hadis sahih yang menjelaskan bahwa setelah Ramadhan, Sya’ban adalah bulan yang Rasulullah saw. paling banyak berpuasa.
Keempat, Syahrul Qur’an. Meski membaca Alquran disunnahkan sepanjang waktu, wabil khusus Ramadhan, banyak-banyak membaca Alquran di bulan Sya’ban merupakan amalan para ahlul qur’an. Sebagian bahkan sengaja istirahat berniaga untuk fokus pada Alquran.
Kebiasaan salafussalih ini relevan dijalankan saat ini, saat aktivitas utama kita adalah #dirumahsaja. Selain berpahala, membaca Alquran adalah obat hati yang cemas dan resah. Rahmat Allah akan turun berkat lantunan Alquran. Hati yang tenang karena guyuran rahmat Allah akan meningkatkan daya tahan tubuh.

Kelima, Syahrul Istighfar (bulan memohon pengampunan). Di bulan menjelang Ramadhan ini seorang hamba patut bersih-bersih lahir batin. Istighfar yang dilazimkan seorang hamba akan menjadi pembersih dosa, pembuka jalan keluar masalah dan kesusahan, dan pembuka pintu rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Demikian hadis-hadis sahih dan juga ayat Alquran menjanjikan (Qs. Nuh ayat 10-12). Bagi yang sudah mengamalkannya dengan penuh keyakinan, janji Allah dan Rasulullah itu memang dapat dirasakan dan dibuktikan di kehidupan nyata. Nah, di Sya’ban kali ini, di tengah keprihatinan covid-19 beristighfar menjadi lebih urgent dilakukan. Sebanyak-banyaknya dan sesungguh-sungguhnya.

Keenam, dan ini yang paling populer, di bulan Sya’ban ini ada Malam Nishfu Sya’ban. Di malam ini terjadi pengangkatan amal tahunan setiap hamba dan pelaporannya kepada Allah, melengkapi pengangkatan amal rutin harian di waktu Ashar dan Shubuh, terbukanya pintu langit di waktu Dhuhur dan pengangkatan amal mingguan setiap hari Senin dan Kamis. Nabi senang berpuasa Senin dan Kamis antara lain karena beliau ingin saat amalnya dilaporkan beliau dalam keadaan berpuasa.

Malam Nishfu Sya’ban dalam banyak riwayat – yang meski masing-masing ada kelemahan namun secara akumulatif saling menguatkan – adalah malam agung, penuh berkah, rahmah, ampunan dan pengabulan doa dari Allah. Di malam itu Allah membebaskan hamba-hamba yang Ia kehendaki dari neraka, menetapkan rezeki, umur dan amal hamba-Nya, apakah tetap seperti yang terdapat dalam catatan yang ada atau ada perubahan. Semua itu bisa terjadi karena Allah punya kuasa penuh atas qadha dan qadar-Nya. Tak ada yang sulit bagi Allah untuk menghapus atau mengubah catatan yang Ia buat sendiri. Wong manusia saja bisa dengan mudah merevisi atau menghapus file yang sudah dibuatnya. Ini tentang catatan nasib.

Tentang ampunan di malam Nishfu Sya’ban, dalam banyak riwayat, ampunan Allah ini bisa diperoleh siapa saja, kecuali mereka yg menyekutukan-Nya, para pembenci, pendengki, penyihir (pelaku ilmu hitam), pezina dan pembunuh. Ini menunjukkan bahwa hablun minannas tak bisa diabaikan jika ingin meraih ampunan Allah.

Kembali ke kitab ماذا في شعبان. Dalam kitab ini disebutkan banyaknya nama atas malam ini yang meneguhkan kemuliaannya. Diantaranya adalah :
al-lailah al-mubarokah (malam yang diberkahi), lailatul qismah (malam pembagian rezeki, takdir hidup mati dan perubahannya), lailatut takfir (malam pengampunan dosa),
lailatul ijabah (malam pengabulan doa), lailatul hayah wa lailatu iidi al-malaikah (malam kehidupan dan hari raya malaikat), lailatul ghufron (malam pengampunan), lailatul baraah (malam lepas dari tanggungan, yakni manakala seorang hamba memenuhi hak sesamanya dan memberikan kepeduliannya), dan lain2.

Dengan keistimewaan-keistimewaan itu, tentu sayang jika Malam Nishfu Sya’ban dilewatkan begitu saja. Itulah sebabnya, para ulama salafus shalih membimbing umat untuk melakukan amalan-amalan tertentu di malam ini, yang pada dasarnya sangat baik juga jika dilakukan di malam-malam yang lain. Amalan-amalan ini bukan pembatasan, melainkan bentuk amalan yang mudah dicontoh dan diikuti banyak orang. Tentu akan sangat baik –dan memang perlu- bila amalan2 yang bersifat ritual ini dibarengi dengan amalan-analan yang bersifat sosial seperti berbagi dan peduli kepada sesama, terutama mereka yang terhimpit kesulitan akibat covid 19.
Berikut amalan malam Nishfu Sya’ban yang sudah menjadi tradisi di Nusantara ini :
– Sholat Maghrib Berjama’ah.
– Sholat Ba’diyah Maghrib
– Sholat Hajat 2 Raka’at.
– Membaca Qur’an surat Yasin 3x
1. Yasin pertama: Mohon diberi umur panjang dalam keadaan sehat lahir batin, penuh manfaat, dan diridhoi Allah Swt.
2. Yasin kedua: Mohon rezeki material dan immaterial yang halal, luas, baik dan berkah. Dengan rezeki materi itu, semoga bisa tercukupi kebutuhan keluarga, berzakat, bersedekah, berwakaf dan berbuat baik kepada sesama. Dengan rezeki immateri (kesehatan, ilmu, jejaring, keluarga, teman, keahlian dll), semoga bisa melakukan kebaikan dan mewujudkan kemaslahatan.
3. Yasin ketiga: Mohon diberi keteguhan iman dan istiqomah sampai akhir hayat yang حسن الخاتمة
– Doa Khusus Malam Nishfu Sya’ban.
Silakan berdoa apa saja. Kali ini mari dengan khusyu’ dan tadharru’ kita secara khusus memohon kepada Allah agar covid-19 segera Allah angkat dari muka bumi, semua yg telah berjuang, berbakti dan berbagi diberikan perlindungan, keselamatan dan kemuliaan, yang syahid mendapatkan kebahagiaan abadi serta yang ditinggalkan sabar dan ridha atas takdir yang terjadi, yang sehat terjaga dan dijaga Allah kesehatannya.

Mari hidupkan malam Nishfu Sya’ban kali ini dengan penuh kerendahan hati, pengharapan, keyakinan dan optimisme kepada Allah yang masa segalanya. Semoga pandemi covid-19 yang telah melahirkan kesedihan dan kepedihan global ini segera Allah hentikan, lalu muncul sejarah baru yang melahirkan manusia-manusia yang penuh rasa syukur, sabar, empati, mawas diri dan rendah hati. Aamiin.

Mahasina, menjelang malam Nishfu Sya’ban 1441 H, 8 April 2020.

Sumber: https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1042178319495706&id=100011106433276?sfnsn=wiwspwa&extid=1UEjjJc9TjssO96O

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here