+ posts

Diasuh oleh  : KH. Muhyiddin Abdusshomad

Assalamu’alaikum, Pak Kyai.

Saya Humairoh, mahasiswi dan santri  di Yogyakarta.

Dalam pandangan saya, akhir-akhir ini banyak sekali kekerasan yang mengatasnamakan agama  yang menggunakan dalih “amar ma’ruf nahi munkar”. Di internet, sempat heboh hukum cambuk kepada seorang perempuan di Aceh yang menjadi korban perkosaan massal. Alasannya, dia dianggap sebagai pemicu terjadinya tindak kekerasan seksual. Lalu berita kekerasan massa yang menggunakan alasan agama untuk menyerang jema’at Ahmadiyah maupun kelompok Syi’ah di Sampang Anehnya bila ada seorang muslim melakukan pembelaan atas korban kekerasan itu, dia akan dihakimi sebagai “kafir” .

Bagaimana sebenarnya pandangan Islam atas tindak kekerasan yang  mengatasnamakan agama itu? Apa hukum “mengkafirkan sesama muslim”? Mohon pencerahan dari Kyai.

Wassalam.

 

Humairoh,

Sleman, Yogyakarta

 

Jawaban:

Saudari Humairoh yang kami banggakan….

Pertanyaan saudari mewakili kegelisahan saya serta sebagian besar umat Islam, tentang beberapa kekerasan yang mengatasnamakan agama yang akhir-akhir ini kembali marak terjadi. Satu hal yang disepakati oleh para pakar dari sekian banyak kasus kekerasan tersebut, bahwa faktor agama tidak menjadi satu-satunya penyulut terjadinya tindakan anarkis itu. Ada motif ekonomi, politik kekuasaan, sosial dan budaya yang kemudian mendompleng pada isu-isu agama, sehingga kesan yang muncul di permukaan adalah tindakan tersebut adalah atas nama agama.

Saudari Humairoh yang budiman,

Saya kira semua umat Islam, dari manapun golongan dan apapun keyakinannya, sepakat bahwa Nabi Muhammad saw. diutus sebagai rahmat untuk seluruh alam semesta (QS. Al Anbiya’ 107). Sebagai rahmat sudah tentu agama yang beliau bawa adalah  ajaran kedamaian, kesejahteraan dan cinta kasih kepada seluruh alam semesta. Bukan ajaran yang membawa kecemasan, teror  apalagi kebinasaan dan kehancuran.

Di dalam banyak ayat Alquran dan Hadis ditemukan anjuran untuk menyebarkan kebaikan dan kedamaian kepada semua umat manusia. Ketika Nabi saw. pertama kali menginjakkan kaki di kota Madinah dengan tegas beliau menyatakan bahwa agama Islam yang dibawa adalah ajaran yang damai dan humanis. Diceritakan dalam hadis:

 

عَنْ زُرَارَةَ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ سَلَامٍ قَالَ لَمَّا قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ انْجَفَلَ النَّاسُ عَلَيْهِ فَكُنْتُ فِيمَنْ انْجَفَلَ فَلَمَّا تَبَيَّنْتُ وَجْهَهُ عَرَفْتُ أَنَّ